Kota Palembang diperkirakan kembali akan alami curah hujan tinggi

Palembang310 Dilihat

Palembang, kabarsumsel.com – Mulai dari 29,30,31 Desember 2021, hingga 1,2, Januari 2022 kota Palembang di prediksi akan di landa hujan ekstrem dengan intensitas staklim di atas 50mm.

“ada peningkatan curah hujan selama musim hujan ini mmm utamanya pada Desember Januari dan Februari, dan pada tanggal 29 Desember hingga tanggal dua Januari 2022,” ungkap kepala BMKG Palembang.

Kepala Stasiun Klimatologi Palembang Wan Dayantolis, menerangkan yang mempengaruhi angin La Nina yang berhembus dari barat menuju Indonesia menyebabkan terjadi penumpukan masa udara membentuk hujan dengan intensitas tinggi.

Iya mengakui puncak hujan ekstrem yang terjadi pada tanggal 25 dini hari, dalam catatannya hujan yang menyebabkan banjir di beberapa wilayah Palembang beriringan dengan air pasang adalah rangking ketiga hujan terekstrem tertinggi dalam series Januari Hingga Desember dalam 31 tahun terakhir.

“memang curah hujan tertinggi ada di Palembang. Walaupun pada malam hari cukup merata hujan di Sumsel, namun konsentrasi hujan tertinggi di shubuh hari itu terjadi di Palembang,”ungkapnya

Sementara itu, Wakil Walikota Palembang Fitrianti Agustinda menerangkan akan memperbanyak pompa air portabel guna mengantisipasi potensi hujan ekstrem yang mungkin akan kembali terjadi di Palembang yang di prediksi puncaknya pada bulan Februari hingga Maret.

“ada 200 titik sebenarnya sumbatan-sumbatan yang ada di Kota Palembang ini, mulai dari mendirikan bangunan di atas saluran, atau juga karena sungai dan saluran drainase itu yang sudah mengecil,”ungkapnya.

Ada lima kecamatan di kota Palembang tercatat mengalami banjir dengan ketinggian yang signifikan serta sangat rentan terjadi banjir saat curah hujan tinggi yakni, Sako, Ilir timur I, Ilir timur II, Ilir timur III, serta kertapati.
” Dari PUPR Palembang terus menyiagakan pompa-pompa baik itu pompa yang memang permanen, atau juga pompa portable sehingga nantinya bisa mengurangiΒ  juga mengantisipasi masalah dampak banjir di Kota Palembang,”ungkapnya

Untuk saat ini, Pemkot Palembang telah memiliki 8 pompa permanen berukuran besar yang di klaim Finda mampu menanggulangi saat hujan deras, namun tak cukup sampai disitu pihaknya pun akan menyiagakan pompa portable di lokasi yang sangat rentan menimbulkan genangan.
“Itu sudah mencukupi, tapi kan ini masalahnya bukan hanya masalah curah hujan, tapiΒ  Sungai Musi yang pasang, dari balai sungai juga membantu dengan menyiapkan pompa pompa portable,”ungkapnya

Menghadapi puncaknya musim penghujan yang akan terjadi dalam bulan februari hingga Maret, bukan tidak mungkin kota Palembang berstatus tanggap darurat guna penganggaran penanggulangan cuaca ekstrem, berkaca dari hujan ekstrem yang terjadi pada hari raya natal lalu.

“Sudah ada pembicaraan kesana terkait status tanggap darurat ini dari prediksi BMKG sampai dengan awal Januari hingga Maret diprediksikan akan mengalami cuaca dengan curah hujan yang cukup tinggi,”

Selain memiliki 8 pompa permanen yang selalu siaga, kota Palembang juga berfokus pada normalisasi anak sungai Musi dan pengoptimalan kolam kolam retensi.

“Dalam jangka pendek tentu kolam retensinya masih kita harapkan, tapi tentu bukan itu jalan keluarnya. Optimalisasi pompa, ini yang sangat kita harapkan untuk jangka panjang kita harus memperbanyak kolam-kolam retensi dan normalisasi aliran anak sungai Musi,”tutup ( ettri puspita)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *